KEMENLU-RI Berikan Kuliah Umum di #Kampus_Peradaban

by -1,016 views
Foto : Ist

Merawang, UBB– Kali ini ruangan Balai Besar Peradaban (BBP) Universitas Bangka Belitung ( UBB) kembali menjadi tempat terlaksananya kuliah umum di lingkungan kampus peradaban. bertemakan “Indonesia dan Dinamika Dunia”, kuliah kali ini di selengarakan oleh Kementerian Luar Negeri dan sebagai bentuk hari jadinya yang ke-77.
Dalam kegiatan yang dilakukan serentak di seluruh Indonesia tersebut, di buka langsung oleh Menteri Luar Negeri Indonesia H.E Retno Marsudi dan sebagai narasumber dalam kuliah umum ialah H.E Foster Gultom yang merupakan Duta Besar Nur Sultan (2012-2017).

Foster menjelaskan, dirinya sangat bangga dengan terselengaranya acara ini. Terlebih lagi, sebagai kegiatan yang dilakukan serempak di seluruh Indonesia dan di hadiri oleh sivitas akademika, hingga dapat saling berinteraksi dan berbagi keilmuan.
“Saya sangat bangga berinteraksi dan bertemu dengan mahasiswa serta sivitas akademika yang ada di bangka belitung dari program yang sangat spesial dan baru kali ini di laksanakan oleh kementerian dalam negeri secara serempak di seluruh Indonesia. Terselengaranya acara ini semacam desiminasi sosialisai mengenai capaian-capaian politik terutama di era pandemi,” ungkapnya Jumat (19/8/2022).

Ia menambahkan, dalam interaksi dengan mahasiswa yang ada di UBB, banyak dapat masukan dari kalangan bawah ialah bagaimana mereka dapat berkontribusi untuk ikut dalam bagian diplomasi.
“Terlebih lagi dalam pelaksanaan hubungan luar negeri dikenal juga partisipasi non-state actor yang menjadi salah satu faktor untuk memberikan masukan bagi perkembangan diplomasi. Kita juga perlu menumbuhkan karakter para akademisi untuk mengenal suatu keberagaman yang kompleks dan meningkatkan mentalitas mereka,” tambahnya.

“Selain itu, dari bawah kita juga belajar keberagaman dan menjadi acuan bagi negara lain, karena Indonesia bisa utuh sampai sekarang ini walaupun terdiri berbagai rintangan dari awal kemerdekaan, karena kita ada satu falsafah yang di gali dari nilai budaya bangsa kita yang tertuang dalam Pancasila,” Imbuhnya.

Sementara Rektor UBB Dr. Ibrahim menyebutkan dalam sambutannya, tentunya kami berharap untuk mendapkan pencerahan dari adanya kuliah umum ini, untuk mengetahui politik luar negeri dapat berjalan dan dinamika serta tatanan yang cepat berubah.
“Globalisasi merupakan isu lama yang terdiri dari berbagai persepsi yang berbeda, kemudian muncul istilah glokalisasi, serta adanya slow golisasi. Hal itu, karema adanya pandemi covid yang telah merubah tatanan menjadi agak lambat,” ujarnya.

Ketika berbicara mengenai narasi kuasa, narasi agresi dan narasi dominasi itu tidak hilang walaupun adanya perubahan di kondisi pandemi tadi. Hal itu dapat kita lihat Ketika adanya perperangan yang terdapat kutub-kutub kekuasaan atas nama perbedaan.

Menurut Ibrahim, tantangan kita sekarang ini adalah bagaimana kita dapat masuk dalam sebuah dunia dan kita dapat mengambil keuntungan secara bersama-sama di sana. Memang kita semua berbeda, tetapi dari perbedaan itulah yang justru kita dapat merajut kebersamaan.
“Perbedaan bukanlah suatu yang harus dijadikan sebagai bentuk perpecahan dan menjadikannya saling bermusuhan, tetapi dari perbedaan itulah membuat kita semakin bersatu dan berdiri di atas keanekaragaman,” tambahnya.

Sedangkaan salah satu peserta menjelaskan, terselengaranya acara ini menjadikan dirinya mendapat banyak ilmu baru, terutama berhubungan dengan politik luar negeri dan hal berhubungan dengan urusan diplomasi.
“Alhamdulillah, dengan adanya kuliah umum ini banyak sekali manfaat yang dapat saya rasakan, terutama dapat mengetahui urusan-urusan diplomasi dan tantangan kita ke depannya,” ungkapnya.
(Humas UBB)

Leave a Reply

Your email address will not be published.